Category Archives: Course Of STIKOM

Analisa Rangkaian Listrik

Analisa Rangkaian Listrik terdiri dari beberapa metode, yaitu

  1. Analisa rangkaian dengan metode node atau dikenal dengan Analisa Node
  2. Analisa rangkaian dengan metode loop atau dikenal dengan Analisa Mesh
  3. Analisa rangkaian dengan metode superposisi
  4. Analisa rangkaian dengan Norton dan Thevenin

semua ke-empat metode tersebut digunakan untuk mempermudah dalam menyelesaikan masalah guna mencari arus, tegangan atau daya dari komponen pada suaru rangkaian listrik. Dari ke-empat  metode yang telah dipelajari yang membuat pusing atau ribet adalah superposisi (based on pengalaman), karena superposisi terdiri dari beberapa langkah dengan mematikan salah satu sumber. Sebenarnya superposisi mempermudah dalam penyelesaian rangkaian yang rumit pada rangkaian yang kompleks bersifat linier, namun karena rangkaian kompleks dengan letak resistor yang beragam membuat menguras otak dan lama sekedar dengan mencoba. Hal ini bisa diatasi apabila telah menguasi dua hal konsep penting yaitu :

a. Pembagi Arus

b. Pembagi Tegangan

Berikut salah satu contoh soal yang dapat diselesaikan dengan teorema superposisi (serta ditambahkan bukti simulasi dengan menggunakan multisim)

soal1

Soal ini diambil dari ebook (Basic Engeneering Circuit yang ditulis oleh J.David), sudah ada jawaban namun tidak ada penjabaran jawaban, memang diberikan bentuk soal seperti itu agar mahasiswa bisa mengerjakan dengan cara yang pasti dengan jawaban yang pasti pula sebagai latihan.

Langkah Pertama :

jika sumber tegangan 12 Volt bekerja (gunakan prinsip Pembagi tegangan untuk mendapatkan nilai tegangan pada resistor 2 kiloOhm)

satu_1Rumus Pembagi tegangan :

satu

 

hasil Simulasi dan perhitungan sama. ūüôā

Langkah Kedua :

Jika Sumber Arus 2 mA bekerja, maka  :

satu_2untuk mendapatkan nilai tegangan, mendapatkan nilai arsu terlebih dahulu (prinsip pembagi arus), kemudian dilanjutkan dengan mencari nilai Vo. (hasil perhitungan dan simulasi terbukti sama :))

satu_3setelah melakukan langkah satu dan langkah dua, maka selanjutnya adalah menjumlahkan hasil keduanya

satu_4

Jawaban Soal No.1 adalah 4/3 Volt.

Bagaimana ??? apakah mudah mencari nilai tegangan dengan superposisi??? mudah untuk rangkaian sederhana seperti di atas, bagaimana dengan rangkaian berikutnya ? ? Mari kita coba…. (Kesulitan bersama orang-Orang yang Bersungguh-Sunguh ūüėÄ )

Soal No 2

Soal No 2

Langkah pertama :

Jika sumber tegangan 12 Volt yang bekerja (dengan sumber arus dibuka /opencircuit),maka rangkaian menjadi

Gambar : Sumber Arus Open Circuit

Perhatikan gambar di atas, didapatkan bahwa nilai r2=3kOhm didapatkan dari nilai resistor 2k dan 1k yang terhubung seri. Gunakan prinsip Pembagai Arus, maka nilai tegangan pada 2kiloOhm dapat dihitung sebagai berikut :

soal_11

Dicek dengan multisim untuk rangkaian di atas, jika sumber arus di-offkan,

soal_14

Gambar : Hasil Simulasi Multisim Untuk Open Circuit (Sumber Arus)

Hasil menunjukkan bahwa perhitungan sama dengan hasil simulasi yaitu 1.6Volt atau 8/5 volt

Langkah Kedua :

Jika sumber arus 8mA yang bekerja

Gambar : Jika Sumber arus bekerja (Sumber tegangan Short Circuit)

Gambar : Jika Sumber arus bekerja (Sumber tegangan Short Circuit)

soal_13Berikut hasil simulasi dengan  multisim :

dua_5

hasil simulasi dengan perhitungan sama yaitu 16/5V = 3.2Volt .. ūüėÄ

Langkah Ketiga :

Jika sumber arus 2mA yang berkerja, maka gambar rangkaian menjadi :

dua_6

dengan menggunakan prinsip pembagi arus, maka didapatkan nilai tegangan dari hasil pembagi arus tersebut, perhitungannya sebagai berikut :

 

rumus1

 

maka hasil untuk soal rangkaian ini adalah : (total hasil dari langkah-langkah di atas)

rumus2

 

terimakasih semoga bermanfaat untuk postingan kali ini… (khusunya bagi mahasiswa yang ambil mata kuliah RL)

 

Example of SinSis UAS Demo

Jangan ragu untuk memulai sebuah latihan , karena dengan latihan menjadi bisa dari tidak tahu, menjadi mahir dari biasa saja, menjadi percaya diri dari keminderan. Jika berbicara soal pemograman maka kita diwajibkan untuk terus berlatih dan mencoba, karena sesungguhnya dengan berlatih kita mulai mengenal sintak atau gaya/model pemograman tersebut . Hal ini secara tidak langsung membangun logika kita. Jika pemahaman ttg logika terbentuk maka membuat progam dengan soal apapun atau menggunakan bahasa pemograman apapun (Code Block, Matlab, Java) maka dpt teratasi.. Jadi kesimpulan nya ‘jangan pernah lelah untuk mencoba’.¬†Apakah sinyal harus butuh seseorang pemograman bu? jawabannya tidak sebenarnya sinyal itu dibutuhkan teori atau analisa yang sgt detil namun karena sinyal merupakan representasi isyarat secara matematis maka sangat dibutuhkan keahlian khusus untuk menampilkan hasil analisa sinyal tersebut. (kebanyakan di luar sana mengerti secara teoritis tapi masih gagap dalam hal pengaplikasiannya ya contohnya representasi sinyal dalam matlab, sehingga kebanyakan yang analisa sudah benar, akibat kegagapan tersebut analisa menjadi terlihat salah karena tidak bisa mengolahnya / merepresentasikannya)

kita lihat salah satu contoh mengenerate sinyal diskrit di bawah ini

  • Diketahui sinyal diskrit :
  • X[n] = 3 untuk n ÔɆ -3 s/d 0
  • X[n] = 0 untuk nÔɆ -3>n>0
  • Proses sinyal tersebut dengan menggunakan matlab jika diinginkanY[n] = x[n+3] ÔɆ sinyal digeser ke kiri 3 kali
  • Y[n] = x[-n- 3] ÔɆ sinyal dicerminkan
  • Pembahasan : Soal di atas mendefinisikan bahwa (note : jika anda sudah paham dg mk Algoritma, dipastikan kalian bisa)
  1. sinyal diskrit  bernilai tiga ketika n = -3 s/d 0. dari sini langkah yang harus diambil adalah mendefinisikan sebuah variabel n (sebagai sumbu horizontal ) dan variabel x1 (sebagai sumbu vertikal ) yang memuat nilai sama dengan 3.
  2. Seperti langkah 1, di sini tambahkan variabel baru dimisalkan x2 = 0 , pelu diperhatikan bahwa ukuran dari variabel x1 dan x2 harus sama dengan ukuran variabel n.
  3. Setelah melakukan langkah 1 dan 2, selanjutnya perhatikan perintah yang tertulis.  Ketika x[n+3] artinya variabel n ditambahkan 3.
  4. Selanjutnya perintah x[-n-3], perlu diperhatikan sumbu n terdapat tanda negatif, sehingga perlu dilakukan pencerminan terlebih dahulu, maksud dari pencerminan tersebut adalah memberikan tanda minus pada variabel n. tapi alangkah enaknya jika kita membuat variabel baru (dimisalkan p) , dimana p terdefinisi sebagai berikut p = -n – 3.
  5. Setelah melakukan langkah 1 sampai 4, berikutnya menampilkan hasil penggeseran tersebut dalam 4 figure.

 

mari kita coba menyusun programnya.

************* program untuk Langkah 1 *************

clc; clear all ; close all
n = -7 :-4;
n1 = -3:0;
n2 = 1:4;
y = 3*ones(1,length(n));
yy = 0*ones(1,length(n));
yyy = 0*ones(1,length(n));

figure
stem(n1,y,’r’ )
grid on
hold on
stem(n,yy,’g’)
grid on
stem(n2,yyy,’m’)
grid on
axis([ -8 5 0 3.5])

 

Hasil Sinyal Diskrit (Sebelum Penggeseran)

Sinyal Diskrit (Sebelum Geser)

 

**************** Program untuk Langkah 2 *********************

n_fix = [n n1 n2];
y_fix = [yy y yyy]
n_baru = n_fix + 3;
figure
stem(n_baru, y_fix )
grid on
axis([ -8 10 0 3.5])
title (‘Sinyal Diskrit’)
xlabel(‘n’)
ylabel (‘x[n]’)

 

Hasil sinyal Diskrit Setelah Bergeser 

Sinyal Bergeser

 

************************* Program Untuk Langkah 3 *********************

% Pencerminan Sinyal
n_baru2 = -(n_fix)-3;
figure
stem(n_baru2, y_fix,’m’)
grid on
axis([ -10 10 0 3.5])
title (‘Sinyal Diskrit’)
xlabel(‘n’)
ylabel (‘x[n]’)

 Hasil Pencerminan Sinyal dan Penggeseran Sinyal

Hasil Pencerminan dan Geser Sinyal

Sistem Linier Time Invariant

Sistem merupakan bagian yang tidak terlepas dari lingkungan yang menyebabkan sinyal tertentu dalam lingkungan dapat saling dihubungkan. Contoh dari sistem adalah

  • komputer
  • Instrumen kesehatan
  • Tegangan Sumber
  • Mobil

Hubungan antara sistem dan sinyal dapat digambarkan di bawah ini :

Hubungan Sistem dengan Input/Ouput

 

Input merupakan sinyal dalam bentuk diskrit ataupun kontinue sedangkan output merupakan sinyal output dari sistem atau disebut dengan respon sinyal. Berdasarkan Hany Ferdinando menyatakan sistem merupakan bagain dari lingkungan yang menguhubungkan sinyal-sinyal yang ada, contohnya sistem peredam pada kendaraan yang bekerja untuk  memberikan kenyamanan bagi pengendara yang biasanya kita kenal shock absorber. Postingan kali ini akan dimulai dari uji sistem dan analisa sistem dengan menggunakan konvolusi.

 

1. Uji Sistem 

 Metode evaluasi untuk uji sistem dilakukan sesuai dengan  metode evaluasi yang ditulis oleh Hany Ferdinando ditunjukkan oleh gambar di bawah ini

metode evaluasi sistem LTI

 

Berdasarkan gambar metode evaluasi untuk pengecekan sistem linier time invariant maksud dari gambar di atas adalah dimisalkan terdapat sbuah sinyal input u(n) yang masuk ke sistem dengan sinyal outputnya adalah y(n) yang terdelay sekian m detik disebut metode pertama (gambar sebelah kiri), selanjutnya melangkah ke metode kedua (gambar sebelah kanan) sinyal input yang terdelay sebesar m detik masuk ke sistem kemudian menghasilkan sinyal output y(n), Kedua metode tersebut dibandingkan apabila menghasilan sinyal output yang sama, maka sistem tersebut dikatakan Sistem Linier Time Invariant (Sistem LTI ).

Berikut contohnya, contoh ini diharapkan mahasiswa memahami pengertian sistem linier time invariant yang dimodelkan secara pemodelan matematis.

Contoh Soal 

Pertanyaan : 

  1.  Lakukan uji time-invariant dengan waktu tunda sebesar 3 detik untuk mengetahui apakah sistem tersebut merupakan sistem time-invariant 
  2. Lakukan pengujian untuk membuktikan hukum homogenitas dengan faktor pengali sebesar 9

 

Jawaban 

Uji time invariant bisa dilakukan sesuai dengan metode evaluasi di atas, berikut cara menjawabnya :

1. Metode Evaluasi Pertama

ck sistem LIT 1

 

 

 

 

 

2. Metode Evaluasi Kedua

cek sistem LTI 2

 

 

 

 

 

Hasil kedua metode sama, sehingga sistem ini dapat dikatakan sebagai sistem LTI

Uji Sistem sesuai dengan hukum Homogenitas ditunjukkan sebagai berikut :

uji sistem dgn Hkm Homogenitas

 

 

\

 

 

 

(berlanjut ke halaman berikutnya )

Bahan Ajar

Bahan Ajar bisa didownload secara Gratis, tapi gunakan dengan baik dan bijak

PERIDOE : Semester Genap 2016

***********************************************************************************************************

                              Mata Kuliah Sinyal Sistem

**********************************************************************************************************

Dosen Pengampuh : Musayyanah, S.ST, MT

1.  Kontrak Perkuliahan >> Kontrak Perkuliahan SS

——– Sebelum UTS ——————-

2. Definisi Sinyal >> ss_firstmeeting_rev

3. Pergeseran Sinyal >> ss_secondmeeting

4. Pengertian sistem >> ss_fifthmeeting

5. Konvolusi >> ss_sixthmeeting

6. Soal Quiz >> QUIZ SINYAL SISTEM

7. Soal UTS >> UTS Sinyal Sistem

8. Soal Remidi UTS Sinyal >> remidi uts sinyal 152

9. Soal Perbaikan Tugas >> Perbaikan Tugas Sinyal Sistem

—————- Pasca UTS —————

9.  Konvolusi Sinyal Kontinue >> KONVOLUSI KONTINYU

10.  Pembangkitan Sinyal dg Matlab >> Sinyal dengan Matlab

11. Deret Fourier >> DERET FOURIER

12. Transform Fourier >> TRANSFORMASI_FOURIER

13.

Perbaikan TUGAS Sinyal dan Matriks

Perbaikan tugas sebelum UTS untuk mata kuliah matriks dan sinyal dapat diunduh di bawah ini :

1. Perbaikan Tugas Sinyal Sistem

2. Perbaikan Tugas Matriks dan Transformasi Linier

Silhakan didwonload, bagi yang sudah mengumpulkan tolong absen di bawah ini, terimakasih ūüôā

Dikumpulkan terakhir tanggal 22 April  2016 pukul 17.00

Pengenalan Cloud Computing untuk Pembangunan Smart City

Cloud Computing diartikan sebagai komputasi di awan, semua data dapat disimpan di storage yang disediakan oleh provider cloud. Cloud computing merupakan anak turunan dari ilmu sistem terdistribusi yang memanfaatkan internet sebagai gudang penyimpanan. Pada postingan ini dibahas mengenai latar belakang (sejarah) cloud computing, pengertian, jenis-jenis layanan cloud, komponen cloud dan keuntungan menggunakan cloud serta aplikasi praktis yang bisa dengan mudah mahasiswa terapkan dalam langkah awal pengenalan cloud computing.

Mari tengok ke alamat web di bawah ini :

http://www.networkworld.com/article/3018770/cloud-computing/2016-s-biggest-cloud-computing-conferences.html

Bagi yang ingin mengembangkan penelitian tentang cloud dapat diklik alamat  web tersebut yang berisi tentang conference cloud computing yang dapat digunakan untuk Smart city. Postingan ini berisi pengenalan cloud yang nantinya digunakan untuk pengembangan smart city. (tujuannya begitu.. sehingga tujuan sama dengan judul postingan kali ini ).

Atau bisa bergabung ke grup cloud Indonesia bisa join di grup Facebook , atau bisa berkunjung ke alamat web ¬†cloud Indonesia –>¬†http://www.cloudindonesia.or.id/

1. Latar Belakang Cloud Computing

Pengembangan computasi internet diarahkan pada pengembangan aplikasi sistem yang mudah dan tidka memerlukan banyak waktu dan tenaga. Pengembangan tersebut menimbulkan masalah pada aplikasi sistem jaringannya seperti proses update OS (Operating System) dan re-install program aplikasi tersebut. Hal ini membuat para developer Google, IBM, Microsoft, dan Apellle membuat sebuah sistem storage yang sekarang dikenal dengan teknologi cloud computing.

2. Definisi Cloud Computing

Berdasarkan George  Clourouris (Penulis Buku Distributed System Concepts and Design) menggambarkan pengertian cloud computing pada gambar di bawah ini,

Gambar Teknologi Cloud Computing

Menurutnya Teknologi cloud merupakan salah satu trend dari teknologi sistem terdistribusi dimana ‘peranan utamanya’ adalah komputer.

Sedangkan berdasarkan National Institute Of Standart and Technology (NIST), mendefinisikan cloud computing sebagai  berikut :

“Cloud computing is a model for enabling convient, on demand network access to a shared pool of configureable computing resources that can be rapidly provisoned and released with minimal management effort or service provider interaction. This cloud model promotes availability and is composed of five essential characteristics, there delivery models, and four deployment models.”

Iwan Sofana (penulis buku Cloud computing Teori dan Praktik) mengatakan juga bahwa cloud computing  merupakan model clinet server, dimana resources sperti server, storage, network, dna software dapat dipandang sebagai layanan yang dapat diakses oleh pengguna secara remote dan setiap saat. Selain itu cloud Pak Iwan menyatakan bahwa cloud computing juga identik dengan data center atau sebuah lembaga dengan fasilitas seperti hardware dan software yang memadai. Tapi bukan berarti membangun server cloud membutuhkan biaya mahal lo!

Gambar Teknologi Cloud Computing

Menurut saya, Cloud computing merupakan teknologi yang memanfaatkan internet sebagai media penyimpanan, selain itu dibutuhkan infrastruktur yang complex untuk membangun cloud. Kompleksitasan tersebut tergantung dari kebutuhan atau layanan yang digunakan.

Selain itu, komputasi awan pada dasarnya salah satu bentuk pendistribusian data yang memungkinkan pengguna makin meningkatkan kemampuan untuk menyerap begitu banyak sumber daya jaringan komputer melalui internet untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Misalnya jika terdapat seseorang mengetahui kondisi lalu lintas jalan raya di sebuah negara, mereka dapat mengupload dan menyimpan data ke dalam ‘awan’ berupa jaringan komputer yang memiliki banyak server data dan kemudian mempresentasikan hasilnya yang merupakan olahan data dari satu jaringan raksasa.

(Berlanjut ke page berikutnya …. )

Penggeseran Sinyal

Berlanjut dari postingan sebelumnya, yang akan membahas penggeseran sinyal dengan matlab. Penggeseran sinyal dilakukan dengan cara 2 tipe manipulasi.

1. Manipulasi Sumbu Waktu

Manipulasi waktu dilakukan dengan menggeser sumbu t , perhatikan gambar di bawah ini. Sinyal di bawah ini merupakan sinyal continue yang dirumuskan pada persamaan (1)

 

Persamaan di atas merupakan sinyal continue (dalam domain t), sehingga apabila digambarkan ditunjukkan pada gambar di bawah ini

Persamaan tersebut terdiri dari dua nilai yaitu :

1. untuk  0<t<2, memiliki nilai y = 0.2*t (pada gambar ditunjukkan garis warna biru)

2. untuk  2<t<3, memiliki nilai y = 0.4 (pada gambar ditunjukkan garis warna merah)

3. untuk t yan lain, selain point 1 dan 2, bernilai nol.

Gambar di atas merupakan hasil dari script matlab berupa m file, yang bisa diunduh di bawah ini  (gunakan dengan bijak, semoga bermanfaat )

Script_Geser_sinyal

Kebanyakan mahasiswa baru (khususnya mahasiswa 152)  masih awam dengan bahasa pemograman matlab, baiklah saya akan jelaskan bagaimana membuat fungsi sinyal pada persamaan 1 dengan menggunakan matlab.

Sama seperti bahasa pemograman yang lain, suatu variabel harus di-inisialisasikan dan di-proseskan. Berikut script untuk mendefinisikan variabel sesuai persamaan 1

Dalam matlab yang penting adalah mengetahui apa yang akan disimulasikan. Persamaan 1 dapat ditulis dengan program di bawah ini.

 

 

 

Persamaan 1 terdiri dari tiga nilai dengan tiga domain, yaitu :

1. Nilai Pertama dengan  domain 0<t<2, sehingga penulisan scriptnya menjadi t = 0:1:2. Nilai tersebut menjadi y = 0.2*t.

2. Nilai Kedua dengan domain 2<t<3 adalah 0.4.

3. Nilai ketiga dengan domain t lainnya adalah nol, dimana untuk nilai ini tidak perlu didefinisikan ke script matlab. Karena semua nilai ketiga tersebut nol.

Setelah menuliskan persamaan 1 ke dalam script matlab, berikutnya bagaimana cara menampilkan persamaan tersebut ke dalam matlab.

 

 

 

 

 

 

Untuk menampilkan banyak gambar pada matab gunakanlah sintak figure untuk setiap proses script matlabnya. Silahkan ber-eksperiman dengan sintak-sintak yang ada di Matlab, cukup dengan klik web berikut http://www.mathworks.com/help/matlab/learn_matlab/plots.html , yang merupakan web resmi dari matlab. Web tersebut menyediakan banyak contoh dalam membuat script matlab dan yang g kalah serunya terdapat forum yang bisa dilakukan diskusi yang inshaAlloh direspon cepat sama anggota forum tersebut. Silahkan buat account gratis dari web tersebut.

Pada sintak di atas terlihat bahwa terdapat script ‘hold on‘, arti dari sintak hold on adalah menggabungkan dua nilai (dua plot) dalam satu figure. Label setiap nilai tersebut diberi label pada matlab menggunakan script ‘legend‘ . Sintak ‘fontsize‘ ditunjukkan untuk ukuran fontnya untuk setiap tulisan xlabel dan ylabel. Selain itu di dalam script terdapat sintak ‘axis‘ untuk mengatur tampilan sumbu x dan sumbu y pada figure. (masih bingung…? silahkan dicobaaa..).

Sinyal continue di atas, dapat digeser dengan cara manipulasi waktu dari sinyal tersebut. gambarkan apabila sinyal di atas digeser ke kiri tiga second, atau untuk matematisnya ditulis . Gambarkan X(t+3).

Penggeseran ini dapat diketahui langsung dari persamaan 1 menjadi persamaan 2 di bawah ini :

sehingga hasil sinyal continue setelah digeser ditunjukkan pada gambar di bawah ini

Gambar di atas merupakan hasil penggeseran sebanyak tiga second ke kiri, Hasil Gambar plot di atas dapat ditulis dengan script di bawah ini sesuai dengan persamaan 2 :

Langkah membuat script dengan penggeseran sinyal sama dengan pembuatan script sebelumnya. Langkah untuk menampilkan figurenya pun sama.

2. Manipulasi Amplitudo

Penguatan atau pelemahan adalah pasangan manipulasi amplitudo. Sebuah sinyal yang dinyatakan dengan y(t) =¬†őĪ x(t) memiliki arti

  1. ¬†jika |őĪ| > 1, maka sinya; tersebut akan dikuatkan dengan faktor¬†őĪ (amplitudo akan semakin membesar)
  2. jika |őĪ| < 1, maka sinyal tersebut akan dilemahkan dengan faktor¬†őĪ (amplitudo akan semakin kecil)

Pada manipulasi ini, bagian waktu tidak ikut berubah. Manipulasi ini hanya fokus pada sumbu vertikal dari sebuah fungsi sinyal.

Apakah ada penguatan yang bernilai negatif atau¬†|őĪ| < 1 ? tentu ada, salah satu contohnya terjadi pada rangkaian amplifier dengan konfigurasi Common Emitter (CE) atau inverting amplifier menggunakan OpAmp.¬†

Pernahkah melihat function generator atau oscilloscop yang terdapat fasilitas untuk memperkecil amplitudo sinyal yang besar, biasanya satuannya decibel (dB). Perlu diingat bahwa dB = 10*log10(P). Kunjungi page web berikut : http://www.sengpielaudio.com/calculator-volt.htm untuk konversi ke satuan dB.

Dimisalkan ada sebuah sinyal sinus yang digambarkan di bawah ini:

Gambar di atas, merupakan sinyal sinus dengan parameter amplitudo 4 Volt, yang akan dikuatkan 3 kali sehingga amplitudo menjadi 12 Volt, Dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

Feel Free if you ask about this post.. just add your comment at comment box! ūüôā

 

 

 

Coding Sinyal dengan Matlab

Pengolahan Sinyal tidak lepas dengan manipulasi sinyal dengan menggunakan software matlab, Dengan mulai belajar coding dengan matlab mahasiswa dapat memanipulasi sinyal yang terdiri dari

  • membangkitkan sinyal (sinyal continue dan sinyal diskrit)
  • ¬†menjalankan operasi dasar sinyal¬†
    1.  Penggeseran sinyal atau penundaan sinyal
    2.  Penguatan sinyal yang diterapkan pada amplifier
    3.  Pengurangan sinyal yang diterapkan pada filter : pengambilan sinyal yang tidak diinginkan
    4.  Penjumlahan sinyal yang diterapkan pada Audio Mixer yang menjumlahkan sinyal dan video
    5.  Penguatan negatif yang diterapkan pada rangkaian amplifier dengan konfigurasi common emitter atau menggunakan OpAmp ).

Berikut contoh coding matlab yang menjadi tugas di perkuliahan Sinyal Sistem, hasil tugas tersebut banyak mahasiswa yang belum mengerti dan salah paham terhadap operasi dasar sinyal, oleh sebab itulah saya selipkan jawaban tugas dalam bentuk PDF. File tersebut dapat diunduh dan digunakan dengan baik.

Tugas_geser_sinyal

Setelah mempelajari script matlab, maka marilah kita beranjak ke pembangkitan sinyal yang sangat sederhana, yaitu membangkitkan sinyal diskrit dan sinyal continue. Sebelum mencoba membangkitkan sinyal tersebut, pahami terlebih dahulu pengertian sinyal keduanya.

1. Sinyal Diskrit

Berdasarkan Fernando, H menyebutkan bahwa sinyal diskrit adalah sinyal yang hanya ada pada waktu tertentu. Sebutan diskrit dipergunakan untuk menunjukkan kondisi sumbu waktunya. Beberapa contoh sinyal diskrit :

    • Keluaran dai sebuah ADC (Analog Digital Converter)
    • Gambar digital pada komputer
    • Catatan fluktuasi nilai tukar mata uang asing dalam tahun
    • Laporan jumlah produksi mesin per jam
Contoh Scritp matlab untuk membangkitkan sinyal diskrit, 
n = -6:1:6
x = [2 4 6 -2 4 0  3 4 5 2 1 8 -3]
stem(x,n)

Hasl dari script di atas, ditunjukkan gambar di bawah ini

Untuk menampilkan gambar sinyal diskrit dengan menggunakan sintak stem pada matlab. Sumbu x pada gambar di atas, menunjukkan bahwa nomor komponen sinyal bilangan bulat atau dapat dituliskan x[2] = 3, x[4]=1, dan  x[8] = 5.  Sumbu horizontal bernilai diskrit sedangkan sumbu vertikal dapat bernilai kompleks.

2. Sinyal Continue

 

 

Mengapa Sinyal hanya ada di SK ?

Senin 22 Februari 2016 merupakan hari yang sangat dinanti-nanti. Hari dimana saya mulai membagikan ilmu yang saya dapatkan selama 6 tahun di bangku perkuliahan. Bidang yang saya geluti memang di dunia elektro  khususnya di bidang studi telekomunikasi, sehingga pengolahan sinyal bisa dikatakan cukup menguasai. hehehe (InshaAlloh).

sebelum pembicaraan ini menjadi melebar kemana-mana, maka pertama-tama saya akan memaparkan mengapa sinyal itu hanya ada di prodi SK di Stikom dan seperti apa wujud sinyal itu serta penerapan sinyal di perkembangan teknologi saat ini.

Apa itu Sinyal ?

Berdasarkan mbah google link ke wikipedia , sinyal adalah suatu isyarat untuk melanjutkan atau meneruskan suatu kegiatan. Selama dalam kelas, ada mahasiswa yang menjawab sangat teoritis sekali ‘sinyal adalah gelombang berjalan yang terdiri dari gelombang transversal dan longitudinal’, jawaban ini sangat wajar apalagi mereka lulusan SMA jurusan IPA. Namun ada juga yang menjawab sinyal itu pancaran. Jawaban dari mereka bervariasi dan masih sama dengan buku yang mereka baca, dan sepertinya mereka belum mengenal arti dari sinyal. mari saya perjelas …:)

Sinyal bukan hanya berbentuk gelombang atau getaran. namun sinyal itu adalah sebuah tanda atau isyarat, contohnya sinyal cinta… loh? pasti bingung dengan contoh ini. ya memang benar ada sinyal cinta . contoh berikutnya sinyal sakit ketika kita tercubit akan berteriak ‘auuu’ yang disebabkan oleh sinyal sakit dari tekanan yang cukup besar ke jaringan kulit luar (epidermis). selain itu apakah lampu itu punya sinyal ? ya, ada lampu mempunyai daya yang disebut sebagai sinyal energi atau sinyal daya.

Kemudian ada satu lagi pertanyaan yang kritis dari mahasiswa, ‘klo sinyal di jaringan seperti apa bu’ pertnyaan ini sangat bagus karena si mahasiwa ini ¬†mulai berpikir seperti apa wujud sinyal jika di jaringan. Jawabannya adalah sinyal dalam jaringan dapat ditinjau di sisi dekstop client atau server. Ketika laptop atau komputer dinyalakan maka sekumpulan siyal diskrit yaitu 1010101 akan berubah jadi kumpulan huruf dimana setiap satu huruf ada code ASCII-nya. selain itu laptop yang terhubung ¬†switch atau router mempunyai sinyal yaitu sinyal daya yang saling terhubung dengan kabel LAN untuk mengakses aplikasi internet di web.

Persamaan ¬†sinyal tidak lepas dari persamaan matematis, khusunya persamaan trigonometri yang identik dengan sin, cos, dan tan. Bahkan bukan hanya persamaan trigonometri masih banyak persamaan-persamaan lain, seperti persamaan matematika Integral, Turunan, Penjumlahan Rangkap dan sebagainya.¬†Sebelum menempuh mata kuliah ini, maka hukumnya wajib lolos mata kuliah kalkulus1, ya… paling tidak mendapatkan nilai AB. Namun jangan diartikan bahwa mempelajari sinyal sama dengan mempelajari Kalkulus2.

Sinyal dan sistem sangat dibutuhkan di prodi SK khusunya bagi mahasiswa baru semester genap, Sebelum mereka menentukan pilihan bidang minat antara jaringan atau otomasi. Bahan kajian sistem komputer tidak hanya membahas bagaimana membuat server sederhana, mahir sisco, mendesain robot, dan membuat alat, akan tetapi Ilmu dasar harus mereka kuasai , contohnya ilmu tentang sinyal .

Stikom merupakan salah satu institusi bisnis dan teknologi (sistem komputer dan sistem informasi), sehingga prodi yang sangat kental dengan dunia ke-elektronika-anya adalah sistem komputer. Dalam prodi SK dibutuhkan keahlian dalam menganalisa atau mengenerate sinyal, yang nantinya digunakan untuk pembacaan osiloskop, analisa rangkaian, dan pengolahan citra. Hal ini cukup dijadikan sebagai bukti bahwa pembelajaran tentang sinyal hanya ada di prodi Sistem Komputer.

Sinyal Sinus dengan Phase yang Berbeda

Sebelum mahasiswa mengenal mata kuliah tentang otomasi atau jaringan, mereka harus pahan bentuk Sinyal. MK sisnyal sistem harus menjadi ilmu dasar yang harus dikuasai oleh mereka, contoh yang paling sederhana adalah sinyal sinus. Sinyal sinus merupakan salah satu sinyal yang direpresentasikan dalam bentuk matematis yang terdiri dari parameter amplitudo, phase, frekuensi, dan periode.

 

 

Berikut slide atau materi yang bisa dipelajari.

ss_firstmeeting_rev

ss_secondmeeting

ss_3rdmeeting
Slide bisa didownload gunakan dengan bijak dan semoga bermanfaat  

 

Skip to toolbar
Man Jadda Wa Jadda :)