Tiga Prediksi “Smart City”

Dr. Renato De Castro (International Advisor, World e-Governments Organization of Cities & Local Governments) memaparkan tiga prediksi tentang Smart City yang harus diketahui para pemimpin kota :

Artificial Intellegence untuk Menanggulangi Resiko Keamanan

Tingkat kriminalitas yang tinggi dan ancaman teroris hanyalah dua dari sekian banyak isu yang harus dihadapi kota di seluruh dunia. Kombinasi antara teknologi dan keamanan berpotensi mengentaskan dan membantu pemerintah kota mengelola isu tersebut. Misalnya dengan mempertimbangkan surveillence system high definition tercanggih untuk dipasang pada jaringan informasi, seperti sosial media, dimana AI mampu memproses data dalam jumlah besar.

Implementasi AI ini tidak hanya dapat memangkas response time saat terjadi situasi genting tetapi juga dapat memprediksi terjadinya kejahatan. Di luar pembahasan tentang kontroversi tindakan monitoring dan privasi, AI berpotensi meningkatkan keselamatan dan keamanan di Smart City untuk kehidupan warga yang lebih nyaman.

Hypercity dan Konsekuensi

PBB menyematkan istilah hypercity pada kawassan pemukiman sekelas conurbation yang menyebar secara besar-besaran dan dihuni oleh lebih dari 20 juta orang. Tokyo menjadi hypercity pertama di dunia pada pertengahan 1960an saat jumlah populasi penduduk di ibu kota Jepang itu melewati batas angka 20 juta. Sampai dengan tahun 2020, lebih banyak hypercity akan bermunculan seperti Mumbai, Delhi, Mexico City, Sao Paulo, New York, Dhaka, Jakarta dan Lagos.

Conurbation terbentuk ketika batas antar kota makin meluas akibat pertumbuhan populasi, perkembangan industri dan teknologi. Conurbation muncul melalui koalisi atau bergabungnya pusat dari beberapa kota yang berdekatan melalui proses urbanisasi dan pembangunan kawasan yang berjalan terus menerus. Istilah Conurbation diciptakan oleh Patrick Geddes tahun 1915 yang berasal dari kata “continous” dan “urban area”.

Munculnya sejumlah hypercity diperkirakan akan berujung pada terbentuknya district confederations akibat meningkatnya kompetisi antar kota. Bahkan saat ini pun kota-kota besar sudah mulai berlomba-lomba meraih investasi dan sumber daya manusia terbaik untuk meningkatkan daya saing.

Revolusi Industri Keempat dan Akibatnya terhadap Perekonomian

Revolusi industri keempat diramalkan akan menjadi revolusi paling disruptif. Di era ini, transformasi dapat dikelompokkan menjadi empat dimensi yang unik dan sangat berbeda.

Creative Economy

Menggunakan kreativitas untuk memberi nilai tambah terhadap ekonomi lokal. Profesor & Head of Martin Prosperity Institute di Rotman School of Management University Toronto, Richard Florida mengaitkan bertambah makmurnya klaster-klaster teknologi tinggi, seperti Sillicon Valley di California, Austin Technology Cluster di Texas dan East London Tech City sebagai indikator kebangkitan kelas (masyarakat) kreatif.

Sharing Economy

Layanan seperti yang diberikan Airbnb dan Uber telah mengguncang pasar tradisional. Layanan-layanan baru itupun akan mempengaruhi rantai produksi dan distribusi global, serta mendorong model-model bisnis dan inovasi baru, terutama yang mendukung konsep “access over ownership”.

Circular Economy

Sebuah ekonomi dimana tidak ada ruang bagi pemborosan. Hal itu dicapai melalui kesadaran mendaur ulang sumber daya untuk menjamin lingkungan yang berkelanjutan dalam jangka panjang. Hal ini tentu sangat kontras dengan model produksi linear yang kita anut saat ini. Model produksi linear akan mengubah bahan mentah menjadi barang siap pakai yang akhirnya akan menjadi limbah.

Co-Creation

Perusahaan-perusahaan startup menyambut kolaborasi dengan semua stakeholder, karyawan, supplier, pelanggan bahkan pesaing. Konsep ini dapat dikembangkan untuk merangkul co-creation warga kota dengan pengelolaan oleh publik untuk meningkatkan kualitas hidup.

Perubahan-perubahan besar ini ditandai oleh perspektif baru tentang implikasi waktu dan ruang karena kemampuan teknologi dalam menjembatani domain fisik, digital dan biologis. Teknologi hanyalah sebuah kendaraan untuk berubah. Adopsi teknologi harus dilakukan secara menyeluruh, inklusif dan komplit di setiap tingkatannya untuk meraih kesuksesan implementasi proyek Smart City.

Dikutip dari : Infokomputer, Maret 2017.

 

Pekerjaan Yang Terancam Akibat Hadirnya Robot

Petugas Call Center

Perusahaan asal New York, IPSoft menghabiskan waktu selama lima belas tahun untuk membangun Amelia. Amelia adalah platform berbasis artificial intellegence yang bisa menggantikan petugas Call Center. Amelia bisa belajar SOP berbicara dengan klien dalam hitungan detik dan berbicara dalam dua puluh bahasa berbeda. Amelia juga dibekali kemampuan untuk menangkap emosi sang penelpon dan cara menghadapinya.

Amelia memang harus belajar agar bisa bekerja dengan baik, namun waktu yang ia butuhkan juga singkat. Contohnya, saat diimplementasikan di sebuah call center, di minggu pertama, Amelia hanya bisa menangani 1 dari 10 penelepon, namun di minggu kedua, Amelia bisa menjawab 6 dari 10 penelepon. Seiring kian canggihnya Amelia, pekerjaan petugas call center yang diperkirakan mencapai 250 juta orang pun akan terancam.

Sopir Truk

Pada Oktober 2016, Otto mencatatkan sejarah untuk pertama kalinya berhasil mengantarkan produk. Keberhasilan ini menjadi spesial karena Otto adalah truk yang bisa berjalan sendiri. Dalam antaran pertamanya ini, Otto berkendara sekitar dua ratus kilometer untuk mengantarkan 50 ribu botol bir.

Keberhasilan Otto ini memang masih diganjal oleh beberapa catatan. Pertama, Otto hanya bisa beroperasi di jalan tol yang kondisi jalannya relatif sederhana, selain itu Otto tidak pernah berganti jalur kecuali terpaksa. Namun keterbatasan tersebut hanya menunggu waktu untuk diatasi.

Petugas Restoran

Meski membuat burger relatif mudah, akan sulit bagi manusia untuk membuat enam burger per menit, namun itulah yang bisa dilakukan mesin pembuat burger buatan Momentum Machine. Dengan menggunakan sistem ban berjalan, mesin ini bisa mempersiapkan semua hal yang dibutuhkan untuk membuat burger, mulai dari memanggang daging sampai memotong tomat.

Sementara di Jepang, telah dibuka restoran sushi yang tidak membutuhkan pelayan. Setiap pesanan akan dikirimkan dari dapur ke meja menggunakan ban berjalan. Ketika selesai makan, pelanggan diminta memasukkan piring dan gelas di jalur yang tersedia dan perangkat makan itu pun akan meluncur ke area cuci. Restoran ini memang masih mempekerjakan manusia, namun jumlahnya jauh lebih sedikit dibanding restoran sekelasnya.

Petugas Toko

Pada Desember 2016, Amazon membuka sebuah toko retail khusus di Seattle yang tidak membutuhkan petugas. Pengunjung yang ingin membeli barang hanya perlu memasuki toko, mengambil barang yang dibutuhkan, lalu keluar tanpa harus mengantre di kasir. Mereka hanya perlu membawa smartphone dengan aplikasi Amazon Go di dalamnya.

Mengapa ini bisa dilakukan? Menurut Amazon, mereka menggunakan gabungan sensor, artificial intellegence dan machine learning untuk memonitor pergerakan pengunjung, ketika pengunjung mengambil barang tertentu, sensor akan mendeteksi pembelian tersebut dan mencatatnya di aplikasi. Sensorpun cukup canggih untuk mencoret transaksi ketika pengunjung membatalkan pembelian.

Dikutip dari : Infokomputer, Maret 2017

Mungkinkah Manusia & Robot Hidup Berdampingan?

Seberapa efisiennya robot? pertanyaa tersebut bisa dijawab sebuah pabrik di Dongguan, Tiongkok. Pabrik perakitan handphone ini sebelumnya mempekerjakan 650 pekerja. Namun setelah menggunakan robot, kini mereka hanya perlu mempekerjakan 60 pekerja saja, alias kurang dari 10%. Tiga pekerja bertugas mengawasi produc line, sedangkan sisanya bertanggung jawab di sisi sistem komputer.

Jumlah pekerja ini bahkan bisa berkurang sampai dua puluh orang saja setelah melihat efektivitas kerja robot tersebut, yang menarik produktivitas pabrik tersebut meningkat secara drastis. Jumlah produk yang dihasilkan meningkat 250%, sedangkan tingkat kesalahan menurun sampai 80%. Semua fakta tersebut menunjukkan, robot memang menawarkan efisiensi. Namun efisiensi tersebut juga harus dibayar dengan harga yang mahal, yaitu hilangnya pekerjaan kita.

Menurut studi yang dilakukan Carl Frey dan Michael Osborne dari Oxford University AS, makin matangnya teknologi robot, automasi dan artificial intellegence berpotensi menghilangkan 47% pekerjaan di AS dalam 20 tahun ke depan, untuk negara berkembang, efeknya lebih dahsyat lagi. Analisis World Bank di tahun 2016 memperkirakan sebanyak dua pertiga pekerjaan di negara berkembang terancam kelangsungannya akibat automasi.

Kekhawatiran juga disampaikan oleh Bill Gates. Pendiri Microsoft ini bahkan menyodorkan wacana pengenaan pajak bagi perusahaan yang menggunakan robot. “Ketika seorang pekerja mendapatkan penghasilan misalnya US$50 ribu, ia akan dikenai pajak penghasilan, pajak jaminan sosial dan lainnya, seharusnya ketika robot mengerjakan pekerjaan yang sama, pajak yang sama pun diterapkan”. Pajak yang didapat tersebut kemudian dialokasikan untuk membiayai pendidikan anak dan perawatan manula, dua sektor yang sangat membutuhkan empati manusia. Pengenaan pajak juga bisa menjadi instrumen untuk mengerem laju perkembangan automasi. Ketika kemunculan robot dirasa akan membuat kerugian dibanding keuntungan, kita harus bisa meningkatkan tingkat pajak dan mengerem adopsi automasi.

Akan tetapi, banyak juga ilmuwan yang percaya robot dan manusia akan hidup berdampingan. Salah satunya adalah Profesor Manuela Veloso (Head of Machine Learning di Carnegie Mellon University AS). Dalam pandangannya, di masa depan akan sulit membedakan area yang ditangani manusia atau mesin. Namun baik mesin dan manusia akan saling membutuhkan dan tidak bisa bekerja tanpa bantuan. Hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah berinvestasi di sisi pendidikan. Robot akan makin canggih, tapi ketika kita fokus dengan pendidikan, peradaban manusia juga akan menjadi lebih baik.

Dikutip dari : Infokomputer, Maret 2017.